Wednesday, March 18, 2015

CCM -KLIA-Bandung - Day 1 (25/02/15)

As Salam

Sekali lagi MMD bercuti waktu budak2 bersekolah.  Anak2 MMD pun ikut bercuti sekali.  Tahun lepas pun waktu yang sama MMD sekeluarga berada di Kuching.  Kali ni perjalanan kami ke Bandung, Indonesia.

Flight MMD pada pukul 3.50pm pada 25/02/15.  MMD sengaja keluar rumah agak awal. Pukul 1.30pm dah pun berada di KLIA2.  Dah siap2 web checked in seminggu sebelum tu. Tak nak kecoh buat kerja check in last minute.  Lagipun, MMD tak ada nak drop luggage.  Semuanya hand carry.  Hanya 4 beg saja. Ingat tu....4 beg saja.

Ada 3 check point sebelum sampai ke bilik menunggu.  Agak jauh juga berjalan antara satu check point tu.  Alhamdulillah, semuanya berjalan lancar lebih2 lagi dalam menguruskan Hazry.  Semua diberi priority.  Ada juga shuttle service disediakan.  Tapi MMD dah menolak wheelchair Hazry dan Lea serta Hakim pun ingin explore kawasan airport tu, jadi kami menapak je la. Untuk yang tak tahu, sesiapa yang membawa air dalam botol, semuanya kena dibuang dan boleh re-fill semula di tempat water dispenser sebelum sampai ke bilik menunggu.




Sempat juga berposing2 kat dalam airport.  MMD pun sempat menyuap bubur Hazry sebelum masuk the final waiting hall.

Nak dijadikan cerita, nama my beloved hubby dipanggil semasa di waiting room.  Katanya kami berhutang RM120.00 dgn AirAsia.  MMD pun tunjuk slip bayaran yang dibuat setahun yang lalu.  Selepas staff AirAsia contact HQnya dan decide yang MMD tak perlu nak bayar apa2.  Oh ya, RM120 tu untuk airport di Bandung.  MMD bagitahu kenapa nak minta bayar pada masa tu sedangkan ianya sepatutnya di bayar semasa nak keluar dari Bandung. Selesai kes kat situ.

Pukul 3.00pm, kami pun dah berada di dalam kapalterbang AirAsia.  Penerbangan lewat.  Pukul 4.00pm barulah berlepas. Cuaca cantik, terang benderang. Baru 1jam dalam flight, Lea dan Hakim mintak untuk beli makanan.  Ingatkan ada stock makanan lebih akan dijual oleh flight crew, tapi semuakan disediakan untuk orang yang pre-order je.  So, belilah mi ABC Rp8K setiap satu.


Pukul 5.00pm waktu Indonesia (pukul 6.00pm waktu  Malaysia) kami sampai di Bandara Husein Sastranegara Bandung Airport.  Syukur, selamat sampai di Bandung walaupun banyak kali amaran untuk pakai seatbelt semasa dlm perjalanan. Sempoi je airport Bandung ni.  Bangga dgn KLIA yang tersergam indah.




Kejadian kedua berlaku...Staff AirAsia Bandung mencari penumpang Mr Hakim Halimy Abd Rahim.  Anak MMD la tu sebelum masuk keurusan imigresen.  Sekali lagi MMD explain benda yang sama.  Mereka tahan kami atas alasan yang sama.  Mereka suruh MMD ke office AirAsia lepas urusan imigresen selesai. My beloved hubby serta Hazry dibawa oleh staff AirAsia untuk urusan imigresen.  Express gitu.  MMD, Lea serta Hakim kena beratur.

Lepas tu MMD pergi jumpa balik staff di office AirAsia. Sekali lagi MMD minta mereka buat salinan payment slip MMD tu.  Sudah tentu MMD tak nak bayar.  Bukan kerana kedekut tetapi mengapa hari penerbangan baru mereka notice yang MMD terhutang dengan mereka.  Sedangkan MMD book flight pada Feb 2014.  2014 tau... Flight MMD pada hari tu adalah yang ketiga ditukar.  Mereka boleh tukar flight tapi mengapa tak boleh notice jika ada shortpayment.

Driver aka supir, Pak Dedi dah siap menunggu kami sekeluarga.  Terus masuk MPV dan bergerak ke guesthouse.  Nanti MMD buat entry lain tentang guesthouse tu.  Tak jauh dari airport pun.  Lepas masukkan barang2, siap2 untuk keluar semula untuk makan malam.  Pak Dedi bawa kami untuk cuba makan nasi bakar.  Nasi diisi dalam daun pisang, di bakar dan dinakan dengan tempe goreng, ayam atau daging serta sambal.  Tak ada kuah tau....Kami yang biasa makan berkuah ni rasa tercekik pulak.  Kebetulan restoran tu dah nak hampir tutup, kesian kat Hazry, tak ada bubur.  MMD ingat kalau ada sup, bolehlah MMD rendam nasi putih tu dengan sup utk dijadikan bubur.
 

Kami singgah ke minimart.  Borong mi cawan, Pop Mie dan juga bubur segera untuk Hazry.  Standby jika tempat yang kami singgah untuk makan pada hari2 seterusnya tak ada bubur atau sup lagi. MMD serta Hakim beli data kat sana, beli SimPATI, Rp15K untuk MMD dan Rp40K untuk Hakim.  Actually, MMD guna kedua2nya. Yang Hakim tu untuk standby jika wifi kat guesthouse tak berfungsi. Memang betul pun.  Wifi sangat2 slow.  Berbaloi beli kad SimPATI tu.  Laju gila2. Actually, inilah kali pertama MMD beli dan guna prepaid card.

 


Sampai semula ke guesthouse, bagi Hazry makan dan bersiap sedia untuk tidur...zzzzzzz.

Nota kaki:  waktu yang tertera di gambar2 adalah waktu Malaysia walaupun kami berada di Indonesia.

Jumpa lagi di entry seterusnya.  InsyaAllah.

As Salam.


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...