Friday, March 21, 2014

CCM - Kuching terakhir 01/03/14 - Serikin

As Salam

Day 4

MMD dah siapkan beg2 untuk check out.  Sarapan pagi pada pukul 7pg dan 7.30pg driver dah siap menunggu kami untuk ke Serikin.  My beloved hubby dah buat bayaran malam sebelumnya untuk mengelakkan kelewatan pada pagi2 hari. Inilah luaran White Cottage.




 Kek yang MMD order hanya sampai pada pukul 8.30pg di hotel semasa kami dah pun dalam perjalanan ke Serikin. Driver buat arrangement dengan ayahnya untuk mengambil kek MMD di hotel yang juga akan ke Serikin membawa sekumpulan pelawat juga.

Semasa makan malam di Le'Pau, ownernya ada mencadangkan agar membawa air yang cukup, pakai sunblock, pakai topi kerana suasana di sana agak panas berbanding dengan bandar2 lain di Borneo.  Ini adalah kerana Serikin berada paling hampir di garisan Khatulistiwa.

Disebabkan ini juga driver memang bercadang untuk sampai awal agar tidak perlu shopping dalam panas terik dan juga mengejar tempat letak kereta. Perjalanan mengambil masa lebih kurang 1jam 45min dari bandar Kuching.

Pekan Serikin ini adalah kawasan border dengan Kalimantan, Indonesia.  Bandar terdekat ialah Pontianak, Indonesia.  Kebanyakan peniaga di sini datang dari Indonesia yang datang berniaga pada hari Sabtu dan balik semula pada petang Ahad.  Mereka ini akan tidur di tempat mereka berniaga.  Pasar ini dibuka sehingga pukul 6ptg pada setiap Sabtu dan tutup pada 1tghari pada setiap Ahad.

Masa MMD sampai, tak ramai lagi pengunjung, masih agak lengang lagi. Masih boleh lagi berposing di tengah2 jalan di pasar tu.  Tak lama kemudian, ehmmm, dah penuh dengan orang ramai.








Macam2 barangan dijual disini, dari pakaian, telekung, periuk belanga, makanan, batu permata, hasil2 hutan pun ada.  Driver ada pesan pada MMD agar minta diskaun 50% dahulu sebelum mencapai harga yang dipersetujui,

Dalam perjalanan balik, kami singgah ke mini zoo dan hanya bergambar di luarnya sahaja dengan replika dinasor.






Kami dibawa singgah untuk lunch di Siti Cafe & Catering di Bau.  Udang ni berharga RM8.00 seekor yang besar tu. Kat dalam gambar nampak kecil je.  Ayam pangsuh juga ada yang MMD ambil supnya & nasi putih agar menjadi bubur untuk Hazry. Lauk pauknya banyak dan kami semua berselera makan. Harga makanan di sini amat berpatutan.




Perjalanan diteruskan untuk terus ke airport. Sampai airport dalam pukul 1.15ptg.  Boarding time 2.25ptg.  Kali ini, MMD dah book untuk masukkan pasu ke dalam drop in luggage lebih kurang 17kg.  Yang lain semuanya hand carry.  Lea siap berposing dulu di airport.





Kami sekeluarga diberi keistimewaan untuk masuk ke flight dahulu sebelum penumpang yang lain.  Kali ni terus masuk melalui aerobridge dan MMD hanya dukung Hazry untuk ke kerusinya saja.  Sampai di KUL 20min awal dari jangkaan. Terpaksa berdukung Hazry dan menuruni tangga hingga ke tempat menunggu. 
Tunggu kerusi roda Hazry turun dari perut flight dan terus pergi mengambil kotak pasu.





My beloved hubby terpaksa menyewa 7 seater airport taxi kerana taxi biasa tak muat untuk masukkan kotak pasu, kerusi roda Hazry serta beg2 kami semua. Mahal betul sewa teksinya.

Kami semua selamat sampai ke rumah dalam pukul 6ptg.  Lawatan ke Kuching yang best dan teratur sekali. Yang paling penting, hajat untuk membawa anak2 naik kapal terbang sudah tercapai.  Lawatan akan datang ialah ke Bandung pada Feb 2015.  Harap dipanjangkan umur dan dimurahkan rezeki olehNya.  InsyaAllah.

Belanja pada hari ini:
Van+driver, hari ke4 RM150.00 (sepatutnya RM190.00)
Di Serikin RM215.00
Lunch di Siti Cafe RM45.00
Taxi hire at KUL airport RM232.80

Semoga aturcara di atas boleh dijadikan panduan kepada pembaca blog MMD.  MMD belum lagi memperkenalkan driver yang budiman tu...namanya Ashraf (012-8515563) dan bapanya En. Hakim (019-8550019).  Kepada sesiapa yang  berhajat untuk menggunakan khidmatnya bolehlah hubungi mereka terus.

Till we meet again, Kuching & Airasia.

As Salam.

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...